Skip to content
Maret 28, 2011 / jual biji jabon

Alasan memilih jabon

Indonesia merupakan negara yang dikenal memiliki hutan yang luas. Bahkan, jumlah hutan di Indonesia diperkirakan memiliki luas 1/3 dari keseluruhan jumlah hutan yang ada di dunia. Oleh karenanya, Indonesia dikenal sebagai salah satu produsen kayu terbesar dunia. Hal ini terkait dengan adanya kebutuhan manusia akan kayu yang selalu meningkat sepanjang waktu.
Di sisi lain, tentu manusia tidak bisa selamanya mengandalkan hutan sebagai produsen kayu untuk memenuhi kebutuhan mereka. Salah satu yang digunakan adalah memanfaatkan tanaman perkebunan rakyat sebagai sumber pemenuhan kebutuhan kayu di pasar nasional dan internasional.
Jabon merupakan salah satu jenis tanaman yang dibudidayakan untuk memenuhi kebutuhan industri. jenis tanaman ini dipilih dengan dua jenis alasan. Alasan pertama adalah, kayu jabon ( bukan Jati kebun) merupakan salah satu jenis kayu yang memiliki kualitas baik dan pertumbuhan cepat dunia. Sehingga, jenis ini kerap dimanfaatkan sebagai bahan dasar untuk membuat produk kayu olahan.
Alasan kedua adalah Jabon merupakan jenis tanaman yang bisa dibudidayakan secara mandiri oleh masyarakat. Sehingga hal ini bisa membantu menggerakkan sektor perekonomian rakyat di sektor riil. Dan dengan adanya budidaya Jabon ini secara tidak langsung akan membantu pemerintah dalam mengatasi masalah kerusakan lingkungan hidup serta memelihara keseimbangan ekosistem alam kita.
Alasan Memilih Jabon
Lalu muncul pertanyaan, jika memang Jabon memiliki kelebihan daripada jenis tanaman lainnya, mengapa baru sekarang diperkenalkan kepada masyarakat? Dan mengapa tidak dibudidayakan sejak dulu? Salah satu alasannya adalah bahwa penyemaian varietas tanaman Jabon ini tidak mudah. Sehingga membutuhkan waktu yang cukup lama sampai kemudian ditemukan varietas Jabon yang pada saat ini banyak dijumpai di pasaran.
Hal ini berbeda dengan tanaman Sengon yang lebih mudah disemaikan oleh semua orang. Namun dengan kemajuan tekhnologi, maka tanaman Jabon kini semakin mudah untuk dibudidayakan. Apalagi jika mengingat dalam penanaman Sengon, para petani kerap dihantui oleh mudahnya tanaman terserang hama penyakit. Itulah mengapa kini banyak petani beralih menanam Jabon yang relatif lebih tahan terhadap serangan hama penyakit.
Tingginya permintaan yang tidak diimbangi ketersediaan Jabon di pasaran, menjadikan hal ini sebagai salah satu prospek yang sangat menjanjikan. Apalagi, pada saat ini beberapa perusahaan banyak yang beralih menggunakan Jabon sebagai bahan dasar produksi mereka.
Salah satu contohnya adalah PT. Hendratna Plywood di Kalimantan. Perusahaan ini bahkan sudah cukup lama memilih Jabon sebagai bahan baku produksi plywood mereka. Di daerah Temanggung, Jawa Tengah pun pada saat ini Jabon sudah menjadi pilihan alternatif beberapa perusahaan serupa yang sebelumnya memilih kayu Meranti sebagai bahan dasar.
Dan karena minimnya ketersediaan Jabon di pasaran, menjadikan beberapa perusahaan rela menanam sendiri Jabon untuk memenuhi kebutuhan mereka. Seperti yang dilakukan oleh PT. Serayu Makmur Kayuindo dan PT KTI yang telah menanam jabon besar-besaran hingga ribuan hektar.bahkan PT Sekawan sumber sejahtera Temanggung sudah menjalin kerjasama untuk menampung produksi kayu jabon ,di luar itu kebutuhan kayu dari sentra meubel di jawa tengah saja pernah mencapai rekor 70 kontainer per hari
Dari bukti tersebut, menunjukkan betapa masih lapangnya peluang pasar Jabon di tanah air. Sehingga bagi yang ingin menjadikan Jabon sebagai pilihan investasi, kiranya tidak perlu untuk ragu dan berpikir setengah hati. Sebab, dengan usaha yang serius dan didukung oleh informasi positif akan bisa membawa sebuah jalan yang lebih baik dalam meraih keberhasilan. Termasuk dalam usaha berbisnis Jabon ini.
yang sangat disayangkanada beberapa petani yang memberi informasi yang seolah olah melebihkan produk bibit jabon mereka dan memberi harga bibit jabon secara persepsi dan menanam dengan jarak rapat dan harga mahal demi mengeruk keuntungan sebesar besarnya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: